Tuesday, 15 May 2018

A note for RCO 3



Sebelumnya saya sudah cerita ya tentang apa itu RCO alias Reading Challenge Odop. Nah menjelang akhir babak ke-empat ini, salah satu yang harus dilakukan oleh para challenger adalah menulis kesan pesan dan saran untuk next RCO .  Ojeh, yuk mulai saja ya... keburu ngantuk. Zzzz....



Penting nggak sih RCO? Nggak penting-penting amat sih sebenarnya, kalo Tuan Nuna tidak mempan ditantang atau tidak perlu ditantang karena sudah rutin baca setiap hari. Saya, sepertinya tipe orang yang butuh tantangan.


Pasal, meskipun setiap hari saya pasti membaca (minimal baca nama jalan biar nggak tersesat), ada saat-saat di mana kuantitas dan kualitasnya jauh panggang dari api (ini acara apa ya?) Nah biar panas dan mateng dideketin lah apinya. Kipasin, angkat, tuangi kecap dan irisan tomat bawang. Sedyaaaap.


Nah RCO bagaimana? Well... sebagai alumnus dari sebuah RC yang lain, nggak obyektif deh kalo saya nggak melakukan komparasi. Eh, cetak tebal ya, ini bukan mbanding-mbandingin, tapi STUDY KOMPARASI. Beda kan? (Nggaaak!!! hahaha, biar kata dibandingin itu sakiiit, bang, tapi ini salah satu pendekatan ilmiah ya. Ilmiah! )


Biar nggak muter-muter kayak uler, permisi langsung aja kesannya zyaa... (dari tadi kek!)


1. RCO ini singkat banget. Untuk sebuah challenge, jujur aja saya nggak terlalu tertantang. ih gaya!!! Saya bayangkan satu babaknya bakal sebulan, next session naik jadi sebulan setengah, next sessionnya lagi dua bulan, trus terakhirnya setahun. Wahahaha, siape yang kuat Oom!!!


memangnya pembandingnya gitu? Enggak! hehe... tapi jelas lebih berat karena lebih lama. 28 hari, 40 hari, 50 hari, 60 hari. Bayangiin... begitu lulus langsung jadi nenek-nenek. Ahahaha.


Tapi tau nggak sih, RC itu bukan soal lama dan enggak, tapi bagaimana endingnya bisa nyetak sikap ketagihan baca tanpa ditantang-tantang lagi. Nah jadi baliknya sih ke masing-masing pribadi saja. Dan fakta pentingnya adalah, biar kata RCO ini terlampau pendek, for me, I luuuv banget. Tau kenapa? Soalnya yang pendek-pendek itu aman kalo buat jalan-jalan ke Goa, nggak bakal kebentur atap. Hee...


2. Adminnya terlalu baek. Ahahaha. Ini pujian ya Bang, Non! (Biar saya diluluskan). Sudah baik hati begitu, masih pada suka protees aja challengernya. Kebangetaaan deh itu para protestan. Kalian tegar ya, Min! Jangan tanya Mimin RC saya sebelumnya kayak apa judesnya. No excuse! telat sedetik coret! Mau sakit, mau miskin sinyal, mau putus cinta, lapor ya lapor! Dan itu yang buat RC jadi horor-tapi-sayang dan challenging.


Tapi yang ini juga sayang kok... Makasih ya... Sedih rasanya gak bisa bales kebaikan hati Abang Nona admin RCO yang baik hati ini. Mau neraktir, jauh. Mau jadiin adik ipar, gak ada yang available. Terpaksa, saya kasih senyum manis aja ya.. hmm :) :)


3. Tema bacaannya alhamdulillah sih, gak sampe bikin saya harus melipir kemana-mana. Paaas banget, bisa sambil nyambi baca buku sumber kajian akhir yang baunya tempoe-tempoe-doeloe. Aseek. Tapi RCO jadi bikin saya baca buku-buku fiksi yang selama sekian bulan ini saya tahan-tahan dulu buat mbacanya. Okay deh. buat seger-segeran, biar nggak spaneng.


Saya seneng Dedek-dedek admin kita yang rajian terampil dan gembira ini mau berbaik hati bikin borang laporan harian. Ini memudahkan, meringankan space memory, dan tentu saja sesuai tuntutan (Om) Jaman. Kejam banget  itu nuntut-nuntut segala.


Over all, i wanna say thank you Abang-Nona admin yang cantik dan ganteng, eh kebalik, abang yang ganteng dan nona cantik. Teman-teman challenger yang bertahan sampai akhir, semoga lulus ini kita (Kita? saya beluuum hehe) sukses jadi pembaca tanpa dipaksa lagi ya, tanpa mengurangi kualitas dan kuantitas dari dua bulanan ditantang di RCO. Aamiiin.


heppy lah bisa gabung di RCO, bisa kenal odoper dari angkatan Balai Puspita sampe Angkatan Bersepeda Republik Indonesia, dari batch awal sampe akhir, dari yang ngeluh-ngeluh-demen sama tantangan, sampai yang diam-diam-melambaikan tangan.


Selamat deh buat semuanya. Selamat merindukan malam-malam yang memaksa mata tetep melek biar segera bisa laporan. Memang begitu dari dulu. Seperti kopi, kenangan itu manis setelah kita selesai menyecap paitnya. (jangan percaya, saya bukan peminum kopi)


Untuk saran, hmm temanya dibikin unaik lagi kayaknya lebih keren deh. Kalo kemaren sudah ada sejarah, biografi, novel yang diangkat jadi filem yang dapat award, dan menthoqnya buku bahasa asing, bisa lebih menantang dan mencerdaskan kalo misal challenge-nya lebih spesifik. Misal: biografi penulis, sejarah sastra, politik, atau fiksi para nobelis. Lulusan RCO dijamin dahsyaaatz deh!


I think that’s all


kesian. Eh sekian.


That’s all.

10 comments:

  1. Woaaaa... RCO segini aja keteteran, gimana kalao tantangan lebih dahsyat. Pasti daku lambai tangan... Hiks

    ReplyDelete
  2. Wah mba Hiday suka yang berat ternyata, temennya Dilan ..😁

    ReplyDelete
  3. Wuah... saya suka nih. hihihi...
    Keren (y) mbak ^_^

    ReplyDelete
  4. Renyah banget... Suka deh tulisannya mbak hiday..#lahh OOT lagi akuh😂

    ReplyDelete
  5. 😂 ternyata itu enteng buat mbak Hiday 😵 bagi saya udah berat bangetsss tantanga gitu xixixi

    ReplyDelete
  6. Hmm sayang sekali mba hiday ngga suka kopi, 😅

    ReplyDelete
  7. Emang lebih mantep kalau durasinya lebih panjang mbak 😅

    ReplyDelete